Abusive Relationship

12.59.00 Unknown 0 Comments

Ini pertama kali tulisan di blog yang ga cerita tentang senang-senang, piknik, makan-makan dan dalan-jalan.

Ini tulisan mengenai hubungan yang sulit. Kita sering mendengarkan sebagai Abusive Relationship. 

Meski saya pernah mengalami sendiri hubungan seperti ini, saya janji tulisan ini bukan berupa curhat ala oh mama oh papa. Enggak, saya gak akan cerita tentang hal-hal yang pernah saya alami saat menjalani hubungan ini. Bahkan saya sendiri merasa hal tersebut terlalu traumatik, saya tidak sanggup menceritakan tanpa merasa dada berdebar keras, keringat dingin dan ketakutan. 

Hal-hal yang ingin saya share adalah mengenai tanda-tanda dan bagaimana kita bersikap untuk membantu korban atau bahkan pelaku mengubah perilaku kekerasan mereka 

Abusive relationship kekerasan adalah pola perilaku destruktif yang digunakan untuk mengerahkan kekuasaan dan kontrol atas pasangan. Biasanya abusive relationship melibatkan serangkaian perilaku kasar selama perjalanan waktu.

Karena hubungan cinta memiliki spektrum yang kompleks kadang sulit membedakan ketika perlakuan yang diterima adalah sehat atau tidak sehat. Ini adalah  tanda-tanda peringatan untuk melihat apakah hubungan kita berjalan  ke arah yang salah, jika pasangan kita selalu

• Memeriksa ponsel atau email tanpa izin

• Terus-menerus merendahkan

• Punya kecemburuan ekstrim atau insecure

• Marah yang meledak-ledak

• Mengisolasi dari keluarga atau teman-teman

• Membuat tuduhan palsu

• Moodswing

• Secara fisik menyakiti kita dengan cara apapun

• Posesif

• Selalu mengatur kita harus ngapain

Ada banyak jenis abusive relationship dan semuanya sama menyakitkan dan menghancurkan. Pelajari berbagai cara kekerasan  yang berbeda dapat terjadi sehingga kita bisa mengidentifikasi dengan tepat. Ingat, setiap jenis penyalahgunaan serius dan tidak ada yang layak untuk mengalaminya dalam bentuk apapun itu.

- Emosional Abuse/ Verbal Abuse
Perilaku non-fisik seperti ancaman, hinaan, terus menerus dimonitor, texting berlebihan, penghinaan, intimidasi atau isolasi.

- Menguntit
Berulang kali diikuti, stalked atau dilecehkan.

- Financial Abuse
Menggunakan uang atau menutup akses keuangan agar kita bergantung

- Physical Abuse
Menggunakan kekuatan fisik  untuk menimbulkan rasa takut atau cedera, seperti memukul, mendorong, menggigit, mencekik, menendang atau menggunakan senjata.

- Pelecehan seksual
Mengontrol aktivitas seksual, memaksa melakukan kegiatan seksual, memaksa memvideokan kegiatan seksual, termasuk membatasi akses ke KB atau kondom.

-Digital Abuse
Texting dan menggunakan  jejaring sosial untuk menggertak, melecehkan, tangkai atau mengintimidasi. 


Orang-orang yang tidak pernah melalui Abusive relationship  sering bertanya-tanya kenapa sih mau bertahan dalam hubungan seperti itu. Oh jangan salah, putus bisa lebih rumit daripada yang keliatan. Aada banyak alasan kenapa ada orang yang bertahan dalam hubungan seperti itu, antara lain :

Emosi yang saling bertentangan

• Ketakutan: takut apa yang akan terjadi jika mereka memutuskan untuk meninggalkan pasangan abusive. 

• Percaya bahwa perilaku abusive itu normal. Bisa jadi karena tumbuh dalam lingkungan di mana pelecehan itu biasa, mereka mungkin tidak menyadari bahwa hubungan mereka tidak sehat.

• Takut tercemar. Bisa jadi pasangannya mengancam akan mengember tentang bagaimana kisah hubungan tersebut
.
• Malu: Sulit bagi korban  untuk mengakui bahwa mereka telah di abuse. Mereka mungkin merasa mereka telah melakukan sesuatu yang salah dengan menjadi terlibat dengan pasangan yang kasar kasar. Mereka juga mungkin khawatir bahwa teman-teman mereka dan keluarga akan
menghakimi mereka.

• Self esteem rendah: Jika pasangan abuser terus menerus menghina korban dan menyalahkan mereka korban akan merasa bahwa yang dikatakan pasangannya benar belaka, dan mereka pantas dikasari

• Cinta: korban akan bertahan dalam abusive relationship karena cinta, berharap perilaku pasangannya berubah. Korban hanya berharap kekerasannya yang berhenti, bukan hubungan mereka

Tekanan

• Sosial:  Jika pelaku populer, akan sulit bagi seseorang untuk memberitahu teman-teman mereka karena takut bahwa tidak ada yang akan percaya mereka.

• Kebudayaan / Agama Alasan: peran gender tradisional dapat membuat sulit bagi perempuan muda untuk mengakui untuk menjadi aktif secara seksual dan untuk laki-laki muda untuk mengakui mereka dilecehkan. Juga, budaya atau agama membuat korban bertahan karena takut membawa malu pada keluarga mereka.

• Kehamilan / Parenting: teman Anda mungkin merasa tekanan untuk membesarkan anak-anak mereka dengan kedua orang tua bersama-sama, bahkan jika itu berarti tinggal dalam hubungan yang kasar. Juga, pasangannya dapat mengancam untuk mengambil atau membahayakan anak-anak jika korban meninggalkannya

Melihat teman harus melalui hubungan yang kasar bisa sangat menakutkan dan kita sendiri ga yakin gimana caranya menolong mereka. Keputusan untuk meninggalkan Abusive Relationship hanya dapat dilakukan oleh orang yang mengalami pelecehan, tapi ada banyak hal yang bisa dilakukan
untuk membantu korban tetap aman.

Korban Abusive relationship memiliki sudut pandang yang sama sekali berbeda dengan kita.
Mereka mungkin telah mendengar pelecehan itu kesalahan mereka dan merasa bertanggung jawab. 

Jika mereka memilih meninggalkan, mereka mungkin merasa sedih dan kesepian ketika itu berakhir, meskipun hubungan itu kasar. Mereka mungkin berusaha kembali kepada sang mantan berkali kali , meskipun kita lebih suka kalo mereka berpisah

Apa yang bisa kita  lakukan?

• Jangan takut untuk menjangkau ke teman yang Anda berpikir kebutuhan bantuan. Katakan kepada mereka Anda khawatir untuk keselamatan mereka dan ingin membantu.

• Jadilah mendukung dan mendengarkan dengan sabar. Akui perasaan mereka dan menghormati keputusan mereka.

• Membantu teman Anda mengakui bahwa pelecehan tersebut tidak "normal" dan bukan kesalahan mereka. Semua orang layak, hubungan non-kekerasan yang sehat.

• Fokus pada teman Anda atau anggota keluarga, bukan kepada pasangannya yang kasar. Bahkan jika kekasih Anda tetap dengan pasangan mereka, penting mereka masih merasa nyaman berbicara dengan Anda tentang hal itu.

• Bantu mereka mengembangkan rencana keselamatan.

• Jika mereka putus dengan mitra kasar, terus mendukung setelah hubungan berakhir.

• Bahkan ketika Anda merasa seperti tidak ada yang dapat Anda lakukan, jangan lupa bahwa dengan menjadi mendukung dan peduli - kita sudah melakukan banyak.

• Jangan menghubungi pelaku atau publik posting hal-hal negatif tentang mereka secara online. Ini hanya akan memperburuk situasi korban.

Lalu bagaimana jika justru teman kita yang abusive?

Sulit untuk melihat seseorang yang kita pedulikan menyakiti orang lain. Kita mungkin tidak mau mengakui bahwa teman, saudara perempuan atau anak kasar. Tapi ingat, ketika kita diam atau memaklumi, kita juga menjerumuskan mereka.

Pada akhirnya, pelaku adalah satunya orang yang bisa memutuskan untuk mengubah, tetapi ada hal yang dapat Anda lakukan untuk mendorong mereka untuk menjadi lebih baik. Ini tidak mudah bagi orang-orang kasar mengakui bahwa perilaku kekerasan mereka adalah sebuah pilihan dan menerima tanggung jawab untuk itu.

Mereka dapat mengambil manfaat dari memiliki kontrol atas pasangannya dan dapat berubah jika kita membantu mengingatkannya dan tidak mendukung kekerasan dengan cara apapun. Ingat, kita tidak berbalik melawan teman atau anggota keluarga, hanya membantu mereka memiliki
hubungan yang sehat.

• Pelajari tanda-tanda peringatan dari abusive behavior sehingga kita bisa membantu teman atau anggota keluarga mengenali perilaku tidak sehat atau kasar mereka.

• Teman Anda mungkin mencoba untuk menyalahkan korban karena melanggar tersebut. Jangan mendukung perilaku ini dan memberikan pemakluman

• Membantu mengerti perasaan korban dan bahaya serius yang mereka alami. Jangan mendukung upaya untuk meminimalkan keparahan perilaku mereka. Mereka haarus berhenti.

• Jangan abaikan jika anda melihat atau mendengan  tentang abusive relationship, . Keheningan Anda membantu orang kasar menyangkal bahwa perilaku mereka adalah salah.

• Yakinkan pelaku untuk mendapatkan bantuan profesional. Dorong dia untuk menemukan sebuah program yang dapat membantu dan memiliki daftar sumber daya siap. Chatting dengan rekan advokat untuk bantuan.


• Ingatkan mereka bahwa perubahan akan membuat lebih baik, hubungan yang lebih sehat bagi kedua pasangan.

0 comments: