Satu lagi hotel seram di Jogja

09.24.00 Febry Meuthia 0 Comments


Ini ceritanya di Jogja lagi, waktu itu pas lagi bikin live Sang Bintang & Konser Cokelat, Ungu, Jikustik tahun 2005 kalo gasalah

Kami serombongan besar ditempatkan di salah satu hotel di daerah Gejayan.
Kamarku ada di wing kanan, dilorong yg panjang, dibatasi tembok berkaca
Karena live nya Jumat malem & Sabtu malem kami sudah di Jogja sejak hari Rabu.
Rabu-Kamis, krn disibukkan dgn kegiatan2 set up, cek sound & latian koreografi Ira Swara jadi kami balik ke hotel malam banget.
Krn capek & exciting sama kerjaan live di hari ketiga, tidur 2 malam pertama ga terlalu keganggu. Palingan cuma serem2 dikit.
Nah hari ketiga, pas udh selesai live Sang Bintang, krn sudah lebih lega, aku jadi bisa memperhatikan keadaan sekeliling kamar hotel.
Pulang dari alun2 utara pas Jumat malem abis live Sang Bintang, penasaran juga, apa sih yg ada dibalik kaca lorong itu
Jadi aku berusaha melihat apa yg berada dibalik kaca ditembok lorong itu.
Kemudian aku menyesali kepenasaranku saat itu.
Karena...
Dibalik kaca itu berdiri dengan anggun  pohon beringin tua yg besar & dibatasi tembok, stlh beringin itu ada... Pemakaman umum!
Big mistake! A very big mistake indeed. Ketenangan di 2 malam pertama nginep di kamar itu sirna sudah.
Malam itu tidur aku ga bisa bener, asli takut banget di kamar.
Bener kan, pas  mandi aja aku berasa ada yang ngawasin, duduk di kursi deket meja kerja.
Dan waktu naik ketempat tidur dari lorong depan kamar itu tiba2 berhembus angin kenceng yg masuk dari bawah pintu. WUSH!
Yang aku lakuin besoknya, ngajak temen buat nemenin tidur dikamar.
Gak santee soalnya seremnya bo.
Denger cerita dari temen2 di Jogja sih emang serem hotel ini. Tapi beberapa tahun berikutnya gue terpaksa nginep situ lagi.
Waktu nginep berikutnya nama hotelnya udh ganti, seremnya sih masih sama, tapi aku rikwes kamar di  tengah.
Seenggaknya kamar ditengah, lumayan menjauhkanku dari beringin dan kuburan disamping hotel. šŸ˜†


0 comments: