Kuliner Lombok

Berkunjung ke Lombok, pulau seribu masjid dgn pantai2 indah, tentulah harus dilengkapi dgn menjajal kulinernya.

Berikut aku kumpulkan kuliner lezat untuk dinikmati di sana

Jajan dari stasiun ke stasiun

Sebagai tukang makan, kalo aku kasih info tempat2 jajan di sepanjang rute commuterline Bekasi-Kota kalian pada percaya kan?

Hotel Seram di Serang

Aku pernah janji mau cerita lagi tentang hotel yang seram, saatnya menepati janji.


Waktu itu ada acara kumpul keluarga. Kita sekeluarga besar dari berbagai kota, nginep di satu hotel di Serang
Ini hotel lokasinya ga jauh deh dari exit tol Serang, di pinggir jalan besar.

Adikku dari Batam, tante dari Cilegon, Bekasi, mama dari Surabaya, maktuo dari Kelender semua kumpul di hotel itu

Secara kumpul keluarga besar ya, jadinya kita ga abis2 ngobrol. Selesai sama kelompok ini, bikin kelompok ngobrol yang lain.

Kelompok ngobrol ini juga menyebar di beberapa lokasi, di kamarku, kamar adik, ada yg ngobrol  di teras kamar yg menghadap ke luar.

Dari teras kamar hotel ini, langsung bisa liat ke kampung sebelah, dgn pemandangan pohon nangka & pisang yg rimbun.

Waktu sore, pemandangan ke arah pepohonan nangka & pisang di kebun sebelah hotel ini biasa saja. Ternyata pas malem, gelaaap banget.

Aku ikut ngobrol di teras itu. Tapi sebagai penakut, aku ambil posisi ngebelakangin kebun gelap itu. Maksudnya biar ga ush liat.

Pas lagi seru2 ngobrol, tiba2 ada keheningan mendadak di antara kami. Itu, yg semua org tiba2 diem bareng, org bilang "setan lewat".

Tapi pada saat keheningan mendadak itu, berasa bulu kuduk  berdiri & kuping kayak ada yg niup.

Pada saat bersamaan Raafi buka pintu, mau minta temenin tidur. Umurnya waktu itu masih belum 5 thn.

Pas Raafi ngeliat kearah pepohonan (di belakang ku) itu mukanya keliatan bingung & matanya gerak gerak kayak ngeliat perpindahan sesuatu.

Aku langsung inget waktu Raafi lebih kecil, dia pernah dadah2 ke arah pohon gede, terus dia cerita ada tante disitu.

Tapi mungkin karena waktu kejadian di Serang ini Raafi udah agak gede jd udh tau takut atau mungkin yg dia liat gak se"ramah" sebelumnya.

Raafi ketakutan & memeluk org berdiri yg paling deket sama dia, nyembunyiin muka sambil manggil aku supaya nemenin dia tidur.

Akhirnya kita bubar masuk kamar masing2. Tapi Raafi yg digendong meluk kenceng banget, sambil terus sembunyiin muka

Di kamar, Raafi buru2 masuk ke selimut, sambil nyuruh nutup pintu, jendela & tirai rapet2. Dia juga minta semua lampu dinyalain.
Dan aku si penakut ini, makin parno aja dong liat Raafi ketakutan gitu.

Susah banget deh tidur malem itu. Mana ada suara2 burung malem, gantian sama tokek. Lamaaa banget nungguin pagi.

Besok paginya pas sarapan, iseng aku tanya Raafi, apa sih yg bikin dia takut semalem?

Raafi cerita "aku liat ada perempuan rambut panjang, mukanya berdarah gitu, duduk di samping mami, terus dia terbang ke pohon. Perempuan itu, terbang nya pindah2 dari satu pohon ke sebelahnya. Makanya aku takut dia terbang masuk ke kamar"

Aku tanya, kamu dulu dadah2 sama tante yg di pohon, kok skrg takut fi? Dia bilang, yg ini serem. Matanya melotot, mukanya berdarah.

Piknik tanpa pegal

Ada tipsnya agar bisa piknik tanpa pegal, diantaranya

Ke Borobudur :
Cari parkir di tempat yg palong dekat pintu masuk, beli tiket, sampai di dalam langsung menuju mobil golf, naik sampai bawah candi. Naik ke candi, foto2 (jangan manjat stupa ya dan jangan bawa kain slayer lebar, karena ga boleh foto pake itu) turun dari candi, naik dokar, sekalian tilik desa dan nanti akan ada kesempatan jajan di warung desa. Nanti turun di depan pintu gerbang Borobudur


Ke Prambanan.
Sama, cari parkir yg paling dekat pintu masuk. Beli tiket, naik lagi mobil golf, keliling2 sampe candi Sewu, minta foto2 in sama masnya.


Ke Merapi.
Naik mobil sampe jalan Kali Urang, turun di pos Jeep Tour Merapi, ganti naik jeep buat menjelajah sekalian off road menuju Merapi. Bisa mampir Stonehenge, bisa ke bungker Kali Adem, maen basah2an di sungai